Tampak Biasa tapi Luar Biasa

Egha lagi egha lagi.

Ampe bosen kali ya mbacanya.

Oooh iya, gua ndenger wacana “Ada apa lagi antara elo dengan Jawa, Dek?” kata Ignas ke Egha. Mungkin karena Ignas (didz, masdidid) membaca blog ini dan menyimpulkan bahwa semua isi yang gua tulis disini buat Egha? Bukan! Hahahaha! Ada 2 orang lagi yang jadi perhatian dari blog ini. Ya sudah, intinya kami sedang damai-damai saja. Hehehe…

tapi santai saja, lah. Pagi nanti egha sudah ke Jogja lagi, tak ada lagi tulisan buat dia untuk sementara waktu mungkin. Beda dengan si Bocah, tulisan tulisan tentang dia gua proteksi, cuma gua sendiri yang bisa baca. Hehe…

Dimulai dari janji mengantar Egha ke Gambir untuk membeli tiket kereta di Gambir, akhirnya dengan sedikit kesiangan (tadinya rencana jam 9 berangkat, jam 10 sampe; pelaksanaannya jam 09.35 gua berangkat dari rumah, sampe rumah egha ini-itu dulu, jam 10.45 berangkat dan sampai di stasiun Pk. 11.28), dan TAK DI-NYA-NA, selesai Pk. 12.20. Ooh iya, gua nemu tong sampah yang melas, kepala dan badannya dipancung.

Tong Sampah Yang Dipancung

Tong Sampah Yang Dipancung

Setelah itu meluncur ke Esa Unggul. Tak perlu diceritakan, yang pasti cukup banyak menghabiskan waktu. Pulang mampir pasar Palmerah, beli mangga (4 muda dan 3 matang) untuk dijadikan rujak, kami pulang dengan kemacetan.

Tak tahan, berhenti dulu di Radio Dalam. Gua makan mie tebal, egha diam saja. Biasa, bad mood. Lajutgankan perjalanan, lewat Fatmawati membeli pisang pontianak, akirnya tiba di jalan kebagusan raya atau tepatnya jalan.. apa namanya? jalan nista? Bukan! Ah lupa! Intinya : RUMAH EGHA lah.

Setelah makan pisang dan rujak (mangga dsb) bareng Tante, Oom, Agra, Egha, Tantenya Egha, kami melakukan aktifitas masing-masing. Gua dan Agra sibuk bongkar komputer; Oom, Tante dan Egha sibuk terima tamu dan kehadiran seorang lagi : Lay (nama panjangnya Sulaiman Alayidruz), kakak sepupunya Egha. Maen bareng hingga tau-tau Pk. 18.00. Egha tidur sulit dibangunkan. Kami maen lagi hingga waktu pulangpun tiba.

Berasa rumah sendiri. Gua seneng.🙂

Satu hal, orang yang udah gua anggap sahabat gua kejar dia sampai keujung dunia manapun. Kecuali memang guanya yang sudah sangat sakit hati.

Sepulang dari sana kehabisan bensin di jalan, nuntun motor. Pulang gempor.

SMS :

Sender : +628998774912
Sent :
05 Oktober 2009 – 23:10:30
Gha, kayak dulu lagi, up to date perkembanganloe lg ya. Sering2 kontak. Gw suka kangen sama elo.

Setuju?

Sender : +628999299455
Sent :
05 Oktober 2009 – 23:11:24
InsyaAllah wa…🙂

*edited*

Sender : +628998774912
Sent : 05 Oktober 2009 – 23:20:46
Hahahaha… Dia kuliah, Gha jam 7.30. Hehehe…

Nyong, belajar buat nepatin omongan. Gua gak suka kata “insyaallah”loe. Soalnya loe mengartikannya jadi “insyaegha”. Hehe…

Loe gak suka kan kata2 yang berubah2?! Hehe…

Sender : +628999299455
Sent : 05 Oktober 2009 – 23:19:28
Gua uda berusaha utk menepati janji gw k lo. Tp qlo stlh gw tepati trz lo minta lg yg lain,minta lg dan minta lg.ya gw ga berani janji drpd gw gw ga bs nepati.kalo lo mau tau perkembgn gw.ya tunggu aja…

Sender : +628999774912
Sent :
05 Oktober 2009 – 23:31:31
Hahaha! Yasudahlaah.. Berantem lagi? Berantem lagi nih? :p Hehehe…

Molor sana! Bsk bangun pagi. Ati2 & jaga diri ya besok.. <- palingan kata ini bsk gw ulang lg.. :p

gadisku ini, fisik & pikirannya sudah jauh lebih dewasa dr yg gw liat dulu. Pantes, gw smpet ‘gak kenal’ elo. Tp gw bangga bgt lho! x)

Sender : +628999299455
Sent :
05 Oktober 2009 – 23:34:17
Amin..haha thx🙂 ogah ah berantem mulu.capek.. iya thx bgt y wa.kdg gw trharu dg sayang yg lo kasi k gw..tp kdg jg bikin gw grah krn posesif lo itu..but overall gw bersyukur py shbt elo.krn skalipun gw jauh,n sberubah apapun gw,ttp ada lo utk gw.dan lo slalu mau bantu gw.thx y wa..

Tulisan SMS diatas tampaknya bertolak belakang dengan surat yang pernah ditulis disini ya… Hehehe… Entah sampai kapan, tapi gua tidak berharap lagi. Intensitas pertengkarannya cukup tinggi. Gua rasa sudah cukup, lah…🙂

FB:

Ironis, ya… Kata “Insyaallah” sering dirubah maknanya oleh manusia jadi “Insyaegha”, “Insyaandi”, “Insyajoko”, “Insyanoni” dan sebagainya…

Ket:

Isinya kurang lebih tidak jauh dari salah satu konten yang termuat dalam SMS diatas. :p

dan sekarang, gua capek sekali… met tidur…

, , , , , ,

  1. Tinggalkan komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: